Minggu, Juni 27, 2021

Jauhi riba...jangan sampai dibawa mati

 


Maka jika kamu tidak mengerjakan (meninggalkan sisa riba), maka ketahuilah, bahwa Allah dan Rasul-Nya akan memerangimu. Dan jika kamu bertaubat (dari pengambilan riba), maka bagimu pokok hartamu; kamu tidak menganiaya dan tidak (pula) dianiaya.” (QS. Al-Baqarah: 279)



Syariah kok lebih mahal ya!!! 

Kenapa klo beli pake sistem kredit syariah cicilan nya besar. Apa bedanya dengan konvensional. Itu mah sama aja kaya riba!!!! 

Pertanyaan ini sering banget kita denger/lihat saat kita berdiskusi tentang muamalah dengan konsep syariah. 

Padahal jelas yang membedakan halal atau haram sebuah transaksi bukanlah di ukur dari mahal atau murahnya sebuah harga produk. Tetapi dari AKAD yg mengaturnya. Z

Contoh : berhubungan suami istri bisa jadi halal dan haram tergantung dari akad nya. Kalau akadnya adalah menikah maka hubungan suami istri jadi halal, walaupun mungkin biaya yg dikeluarkan lebih besar krn butuh mahar, biaya nikah ataupun biaya pesta. Z

Tapi berhubungan badan bisa jadi haram kalo tidak di dasarkan pada akad menikah. Tetapi hanya karena dasar nafsu. Dan ini bisa gak keluar biaya apa apa. 

Atau 

ALLAH SWT menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Transaksi bisa aja mirip tp akad lah yg membedakan. 

Contoh : si A membeli barang dengan akad jual beli l harga 300 juta. Si A minta sistem pembayaran nya kredit 5 th . Krn sistem kredit si B menghitung potensi margin dan resiko barang tersebut selama 5 th. 

Keluarlah angka 600 jt. Si B menawarkan ke A klo mau beli cash harga 300 jt. Kalo mau kredit harga 600 jt dicicil 5 th flat tidak ada biaya denda, pinalti dan bunga. 

Serta karena ini akad nya jual beli maka tidak boleh disita atau diambil kembali oleh si B jika si A tidak bisa melunasi hutangnya. 

Tetapi si A mempunyai kewajiban melunasi hutangnya selama 5Th. Jika tidak dilunasi maka A masih berhutang sampai kapanpun ke si B. 

Dan si A akhirnya memilih kredit sistem syariah ke si B dengan akad 600 jt. Selisih 300 jt bagi si B adalah Margin (keuntungan) dan transaksi ini di catatkan dalam sebuah akad jual beli. 

 Hal ini menjadikan transaksi di atas Insya ALLAH Halal. 

Sekarang contoh transaksi riba. 

Si A ingin membeli barang senilai 300 jt. Si A mau membayar dengan sistem kredit ke si B. Si B mengakadkan ke si A bahwa nilai jual beli itu 300 jt.  Tetapi di dlm rincian akad nya nilai hutang si A tidak senilai akad melainkan lebih besar dr nilai akad yaitu misal cicilan 9 juta rupiah di cicil 5 th nilainya: 540 juta. Padahal yg tercantum di akad nilai transaksi jual belinya 300 jt 

Ditambah lagi karrena ini sistem kredit maka kalau telat melunasi akan kena denda, jika denda tidak dibayar akan kena pinalti atau jika ada percepatan pelunasan akan kena pinalti 

Selama belum lunas maka akad nya sewa beli, yg mengakibatkan jika gagal bayar maka si B berhak menarik barang tersebut. 

Dari contoh diatas nilai selisih 240 jt dr transaksi si A dan si B masuk kategori bunga dan ini riba. Denda yg dikenakan riba, pinalti juga riba. 

Jadi jelas yg membedakan halal haram sebuah transaksi adalah akad bukan malah atau murahnya suatu produk. 

Wallahu a'lam

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Belanja online

AL-An'am di muat di POS DESA&SUNDA URANG

AL-An'am di muat di POS DESA&SUNDA URANG
POS DESA dan Majalah Sunda Urang

Jasa sewa mobil untuk acara

Jasa sewa mobil untuk acara
Dijamin Murah

Cari Toko Bunga Bogor?